Saturday, December 21, 2013

COMANGO, HAK ASASI MANUSIA DAN REMAJA


Malaysia sebagai sebuah negara berdaulat yang telah sekian lama beriltizam dengan Islam . Kedudukan Islam sebagai agama persekutuan menjadi salah satu keunikan Malaysia jika dibandingkan dengan negara- negara lain di dunia. Namun sejak akhir-akhir ini keunikan ini dilihat semakin tidak disenangi sehingga wujudnya beberapa siri-siri percubaan untuk mencabutnya keluar. Yang terbaru :-COMANGO ! Ringkasan kepada Coalition of NGO’s. Gabungan 54 NGO-NGO Malaysia yang membawa tuntutan-tuntutan yang tidak munasabah ini atas nama hak asasi manusia ke Persidangan United Nation  yang berlangsung di Geneva.
Sebagai sebuah agensi yang serius dalam usaha membangunkan potensi dan jatidiri remaja di Malaysia, Kelab Remaja ISMA ingin sekali mengajak semua warganegara Malaysia yang beragama Islam untuk merenung sejenak apakah kesannya tutntutan-tuntutan pengkhianat negara ini kepada generasi remaja kita.

Umumnya segala tuntutan dalam COMANGO ini di bawa atas dasar hak asasi manusia. Jelas bahawa hak asasi manusia ( UDHR ) yang menjadi dasar tuntutan COMANGO ini tersasar jauh dari pandangan Islam. Adakah hak asasi manusia yang mengangkat keinginan manusia melebihi tuntutan syariat dan cara hidup islam ini yang ingin kita terapkan pada remaja – remaja di Malaysia? Maka harus kita renungkan sedalam- dalamnya, bagaimanakah bentuk masyarakat yang akan terbentuk pada masa hadapan sekiranya ini acuan yang kita gunakan pada anak- anak remaja kita. Justeru, Kelab Remaja ISMA menegaskan disini bahawa bukan sahaja tuntutan dalam COMANGO itu sepatutnya ditolak bahkan perkara asas yang menjadi tunjang kepada tuntutan tersebut iaitu hak asasi manusia yang bertentangan dengan garis panduan islam itu juga sepatutnya kita benamkan.


Sebenarnya tanpa kita sedar pendoktrinan kefahaman hak asasi manusia yang dilaungkan oleh COMANGO dan dunia barat ini telah pun berlaku di sekolah-sekolah seluruh Malaysia. Ini dibuktikan dengan tersebarnya brosur yang dikeluarkan oleh SUHAKAM yang mempromosikan hak asasi manusia ini dan sekaligus mengeluarkan garis panduan perlaksanaan program hak asasi manusia di sekolah. Apakah tujuan sebenar penanaman kefahaman sebegini ke atas pelajar-pelajar sekolah? Tidak lain dan tidak bukan untuk menyediakan generasi pelajar ini untuk menyahut dan mendokong seruan mereka pada masa akan datang. Tidak mustahil jika seruan ini tidak ditolak sekarang, 10 atau 15 tahun akan datang akan lahir generasi yang bakal menolak ketinggian Islam atas dasar hak asasi manusia. Inikah yang kita mahu?

Maka sewajarnyalah tuntutan COMANGO ini di tolak oleh seluruh umat islam di Malaysia sekiranya benar kita sayangkan generasi masa depan kita. Pada waktu ini umat islam di Malaysia sering disajikan dengan masalah social dan tingkah laku negatif remaja yang tidak kunjung reda, apakah kita rela masalah ini diburukkan lagi sehingga menjalar ke masalah akidah yang kronik. Dalam isu ini janganlah kita menuggu untuk terhantuk barulah kita hendak mengadah. Ianya menjadi amanah yang amat besar kepada golongan umat islam masa kini untuk benar-benar memelihara dan mempertahankan Islam yang kita pinjam dari generasi masa depan kita. Yang nyata, Islam bukan agama silap mata yang tertegak sendiri dengan jampi dan mentera, tetapi islam adalah agama yang ditegak dan didaulatkan oleh pendokongnya yang sanggup mengorbankan harta dan jiwa mereka. Ayuh  bertindak sekarang! Tolak COMANGO demi masa depan remaja kita.

Thursday, December 27, 2012

Great power comes great responsibility

        Tersenyum sendirian apabila mendengar ungkapan ini semasa menonton filem Spider-man. Sambil kepala mengangguk secara tidak sedar mengakui kebenaran kata-kata ini.

         Bagaimana kalau frasa ini kita kaitkan dengan remaja? Maka pastinya kita akan tertanya -tanya apakah "power" atau kuasa yang ada pada diri seorang remaja? Sedangkan  menyara kehidupan sendiri pun belum tentu mampu, maka apakah ada kuasa luar biasa lain yang dimiliki oleh seorang remaja?

Jawabnya ya! dan kuasanya sangat besar dan tidak mungkin dapat disaingi oleh generasi lain. Kuasa untuk menentukan masa depan! Remaja yang ada pada hari ini bakal menentukan apa coraknya masyarakat pada masa akan datang. Remaja hari ini yang dikatakan makan tanggung inilah yang bakal menentukan corak kehidupan bahkan pemerintahan masa depan. Tidak ada sesiapa yang mampu menafikan fakta ini.

Remember! Great power comes great responsibility.
Maka apa pula tanggungjawabnya. sesungguhnya di bahu "super hero" inilah terletaknya amanah dan tanggungjawab yang sangat besar. Tanggungjawab untuk memastikan dirinya dipersiapkan dengan sebaik mungkin bagi menghadapi masa depan. Remaja perlu memperkasa dirinya dengan segala bekal dan ilmu yang bakal berguna dalam kehidupannya. Bahkan remaja juga perlu melindungi diri dan kuasanya supaya tidak dirosakkan dan disalahgunakan oleh musuh - musuhnya.

Atas maksud ini jugalah, Kelab Remaja Ikatan Muslimin Malaysia berusaha sedaya mungkin untuk bersama remaja bagi mempersiapkan diri untuk menentukan corak masyarakat masa depan.

The end.

Wednesday, August 3, 2011

Ramadhan

Ahlan wa sahlan ya Ramadhan.

Ramadhan 2011 berkunjung dan mengajak satu kelompok manusia istimewa yang di gelar oleh Allah swt di dalam Al-Quran sebagai "Wahai orang - orang yang beriman". Bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 183. Ternyata tawaran yang diberi kepada orang - orang beriman yang berpuasa ini amat hebat. Dibukakan kesemua pintu syurga untuk mereka. Dan di hiaskan syurga dengan perhiasan yang cantik sehingga bertanya para bidadari kenapakah ianya di hias sebegini rupa. Maka dijawab malaikat penjaga syurga bahawa Ramadhan telah tiba.
Begitu meriah dan cerinya suasana disyurga saat tibanya Ramadhan Al Mubarak, sangat berbeza dengan apa yang berlaku di dunia. Saat ramadhan segalanya menjadi perlahan. Alasan puasa dan penat berpuasa menjadi alasan biasa untuk kerja2 yang lambat di selesaikan. Suasana mendung dan longlai mewarnai alam bumi. Terlupa kita pada zaman Rasulullah, bagaimana mereka berjuang dan berjihad di medan badar. Berjalan sejauh 150 km dari Madinah menuju ke Badar dalam panas terik padang pasir. Tidak lemah mereka dan tidak longlai mereka dek panas yang membahang sehingga kemenangan menyambut mereka.
Sememangnya Ramadhan bulan perjuangan.

Saturday, May 28, 2011

Cuti Sekolah

Biasa! Tatkala cuti sekolah mengunjung, akan ada pelbagai idea dan aktiviti yang disusun di dalam kepala ini untuk memenuhkan cuti tersebut. Bukan apa, teringat kepada hadis kalau tak silap saya, dua perkara yang manusia sering terleka dengannya iaitu masa senang dan juga masa sihat. Setiap kali cuti juga pihak MBSA akan menghubungi saya bertanyakan kesempatan untuk mengadakan kelas choral speaking kepada pelajar - pelajar sekolah rendah. Alhamdulillah, kalau tak silap saya ini tahun ke 3 saya bersama MBSA menjayakan program cuti sekolah mereka. Seronok dapat membantu pelajar mengisi masa senggang mereka. Semoga Allah terus memberikan kekuatan dan bimbingan untuk terus bermanfaat buat orang lain. :)

Friday, January 8, 2010

Salam 24 :






Mutakhir ini isu penggunaan nama Allah dalam majalah Herald Katholik makin hangat. 8 Januari 2010 menyaksikan beberapa peristiwa genting yang barangkali sebagai tindakan balas terhadap isu tersebut berlaku. Bermula dengan beberapa perhimpunan yang berlaku di beberapa buah masjid di Kuala Lumpur dan Shah Alam, ianya semakin meruncing apabila terdapat beberapa buah gereja yang turut di bakar dipercayai perbuatan khianat.

Saat timbulnya isu ini, guru di sekolah turut tidak terlepas dalam membincangkan perkara ini. Kantin sekolah menjadi tempat perdebatan yang menarik. Kadang kala agak serius namun ianya tidaklah menimbulkan perbalahan. Ada yang menyokong membenarkan penggunaan kalimah Allah oleh penganut kristian dan ada yang berpendapat sebaliknya. Atas alasan banyak firman Allah sendiri di dalam Al -Quran yang menyebut bahawa Allah tuhan sekalian alam, sebahagian dari mereka mengatakan sesiapa sahaja layak untuk menyembah Allah dengan syarat tidak mempersekutukanNya. Namun ada juga pandangan yang turut menitikberatkan implikasi terhadap kebenaran penggunaan kalimah Allah tersebut. Bagaimana jika selepas ini Bible juga akan turut di gelar sebagai Kitabullah atau Kalamullah. Gereja - gereja turut di panggil rumah Allah atau Baitullah. Lebih berat lagi penggunaan Kalimah Allah oleh agama lain ini akan mengelirukan umat Islam sendiri apabila istilah Keesaan Allah swt itu sendiri turut dikelirukan oleh konsep triniti dalam agama Kristian. Apakah nasib generasi muda masa kini dan akan datang yang dikatakan amat cetek pengetahuan mereka mengenai agama Islam sendiri. Saya tidak menafikan bahawa sesuatu tindakan harus dilakukan.
Namun dalam kondisi yang serius sebegini isu ini juga turut menjadi mangsa kepada beberapa kerat orang politik(bukan semua) yang melihat ianya sebagai peluang untuk memastikan kedudukan mereka. Sebelum ini saya melihat ianya bakal menjadi suatu isu yang akan menggabungkan kembali orang-oang Islam di Malaysia. Malangnya ia tidak sebegitu. Barangkali kita sedng menunggu sesuatu yang lebih besar berlaku untuk kembali mewujudkan ukhwah islamiah di kalangan kita. Ya Allah..janganlah engkau timpakan sesuatu yang tidak mampu ditanggung oleh ummmat ini..Amin..

Monday, January 4, 2010

Salam 23 : Back to school

Sesi persekolahan bagi tahun 2011 telah pun bermula. Alhamdulillah, segala urusan pendaftaran dan juga kemasukan pelajar ke tahun 1 berjalan dengan lancar. Hari pertama persekolahan di meriahkan dengan kehadiran penjaga yang berdiri menunggu anak masing-masing di luar bilik darjah. Emm..teringat sewaktu hari pertama saya mendaftarkan diri di sekolah rendah. Masih ingat betapa seronoknya saya pada hari tersebut. Al maklumlah...segala-galanya baru. Pakaian, pengalaman, kawan-kawan dan macam - macam lagi. Tetapi kegembiraan itu tidak berpanjangan. Selepas selesai rehat saya dan seorang rakan saya telah dirotan oleh guru disiplin kerana bermain gelongsor di yang berada di luar kawasan sekolah. Kadang-kadang aku masih ketawa bila teringatkan gelagat cikgu yang terkocoh-kocoh mengejar kami yang sedang berlari mendapatkan gelongsor di luar sekolah. Kini saya bergelar guru.A.lhamdulillah...Belum ada lagi saya mengejar anak murid yang lari keluar dari sekolah.

Friday, December 25, 2009

Salam 22 : Satu Perkongsian


Baru-baru ini seorang sahabat menelefon dan meluahkan rasa penatnya mengajar. Pelbagai cerita menarik dari bekas sekolah aku mengajar beberapa tahun dahulu dapat digali. Sempat juga beliau mengirimkan salah satu dari karangan anak muridnya melalui laman facebook. Sekali baca bagai nak pecah perutku ketawa. Tetapi itulah hakikat bila mengajar di kawasan pedalaman. Banyak perkara yang perlu diperbaiki dari masa ke semasa baik dari segi akademik mahupun dari segi akhlak dan tingkah laku pelajar. Well!Selamat berjaya untuk sahabat-sahabat ku di sana. Teruskan perjuangan.!